Friday, August 28, 2009

Sejarah Binatang Kesayangan Dalam Hidup Saya - Part 1






Hurairah

Sedari kecil saya memang suka pada binatang terutama kuching. Saya ingat lagi masa kecil-kecil kami ada pelihara kuching yg arwah abah jumpa di pasar. Kami namakan dia Cheneng fasal dia selalu sangat mengiyau. Di sebabkan masa tu masih dara; ramaila romeo-romeo kampung yang nak mendapat hati Cheneng, akhirnya Kuning menjadi pilihan hati Cheneng dah akhirnya dia melahirkan tak salah saya 3 ekor. Dan yang paling cun seekor yang berbulu kuning mirip bapa kuching. Kami nama kan dia Cindy. Cindy ni macam Garfield. Masa kecil-kecil kami selalu bermain dengan Cindy dan dia di kira berani. Malangnya lebih kurang di mati kerana bergaduh dengan anjing.

Melihatkan kami bersedih kehilang Cindy; arwah abah pergi kerumah adiknya Mak Chah di Century Garden untuk meminta kuching kerana dia pun suka pada kuching dan di rumahnya banyak kuching perliharaannya. Akhirnya Mak Chah setuju memberi kami Jimmy dan Johnny yang berbulu hitam berbelang dan putih di dada. Antara Jimmy dan Johnny; Jimmyla menjadi pujaan kami kerana amat manja dan reti bahasa. Tapi malangnya setelah beberapa tahun Jimmy di timpa sakit begok sehingga membawa maut. Selepas kematian Jimmy, Johnny mendapat perhatian. Lama juga kami dengan Johnny ni; tapi lama-lama Johnny ni menjadi nakal dan memakan ayam sepupu saya yang tinggal di sebelah rumah. Sepupu saya mengadu kepada arwah abah dia kata di mengendap dan nampak Johnny yang makan ayam dia. Kerana marah; arwah ayah terus mebuang Johnny. Tapi seminggu selepas tu, Johnny balik dalam keadaan letih dan lesu. Kami hairan macamana dia boleh balik ke rumah. Menurut kata mak; kuching bertanya rumput hala ke rumah.. tak tau la macamana? Kami kesiankan Johnny kami bagi makan dan dia kembali bertenanga dan sihat. Tapi Johnny mengulangi tabiaat lama dia makan ayam dan arwah ayah terus buang Johnny ke tempat yang lebih jauh lagi. Dan dia pergi tak kembali lagi.... Dan demikian la tammat riwayat Johnny.

Selepas tu saya pun sibuk dengan sekolah dan masuk institusi pengajian tinggi dan tak hiraukan sangat fasal kuching. Cuma dalam hati memang berhasrat nak membela kuching bila dah bekerja nanti.

Semasa saya belajar di London dulu, saya ada juga mebela kuching saya beli di wet market di Woolwich, London. Kalau tak salah dalam 20 pound. Saya namakan dia Hurairah. Satu perangai Hurairah ni dia selalu tidur sekali dalam quilt maklum la sejuk kat UK bila tiba waktu subuh dia akan kejut solat subuh dengan bejalan dari kaki ke muka. Sambil cium2 muka saya.. sampailah saya bangun. Pernah sekali saya berjalan dan tak balik beberapa hari, sesampai saja saya di rumah; Hurairah terus memanjat dari kaki sampai ke bahu mungkin kerana kerinduan agaknya. Tapi lepas tahun pertama saya terpaksa keluar rumah dan saya bertanya student2 Malaysia kalau ada yang nak bela Hurairah dan ada yang berminat. Dengan sedih saya membawa Hurairah menaiki bas ke West End London. Semasa di dalam bas, Hurairah hanya diam aja. Saya keluarkan dia dan dudukkan dia di atas ribaan saya. Dia diam tidak membantah. Hati saya teramat sayu hendak berpisah dengan Hurairah tapi apakan daya sudah terpaksa. Sesampai aje saya pun menyerahkan Hurairah pada tuan yang baru. Apa yang saya tau; malam tu Hurairah berak atas katil yang mana dia memang selalu toilet train. Mungkin mereka tak sediakan tempat litter dia agaknya. Begitu la kisah Hurairah. Nanti la sambung episod seterusnya fasal kuching ni.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

World Time


All right reserved © 2007. All materials presented belong to Mohamadj at www.mohamadj.com. Any materials can be reproduced with permission without changing the original content and has to be credited. Other material not stated belong to Mohamadj belongs to its owner.

Copyright © 2009 www.mohamadj.com