Monday, August 1, 2011

Suatu Impian Menjadi Kenyataan




Alhamdulillah syukur teramat kehadrat illahi kerana memanjangkan usiakan dapat menikmati Ramadhan di tahun ini 1432 hijrah. Setiap datangnya Ramadhan setiap umat islam memasang niat dan azam bercita-cita untuk memunafaatkan bulan yang mulia ini yang di dalamnya di janjikan pelbagai barakah serta di janjikan malam Lailatul Qadar, yang Allah lipatkan ganjaran amalan umat Muhamad yang beramal di malamnya dengan 1000 bulan. Moga Allah menemukanku serta umat islam semua yang mencari-cari malam ini dengan beramal dan mendapat ganjaran seperti yang di janjikan amin insyallah.

Memang Allah Maha Besar, Maha Berkuasa, Maha Mendengar, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Aku amat berasa terharu menjelangnya Ramadan di tahun ini tatkala aku mengangkat takbir menunaikan solat sunat taraweh di Masjidil Haram. Aku masih teringat lagi semasa aku di Malaysia bila sampai Bulan Ramadhan, ada kalanya aku berjaga malam untuk menyaksikan siaran langsung solat sunat taraweh di kaca TV dan berdetik hati ku berkata alangkah beruntungnya jika aku dapat bersama-sama solat taraweh di Masjidil Haram. Perasaan dan keinginan ini senantiasa berulang tahun demi tahun dan setiap kali Ramadhan berlalu... perasaan dan keinginan itu hanya tinggal suatu impian.

Begitu juga semasa aku bertugas di Doha, memandangkan jangkawaktu antara Doha dan Mekkah tidak banyak jauh berbeza, aku dapat mengikuti rancangan siaran secara langsung solat sunnat taraweh di Mekkah sebaik saja aku selesai solat taraweh di Doha dan tidak payah bangun tengah malam untuk menyaksikan siaran solat taraweh dengan secara langsung dari Mekkah. Ketika itu perasaan itu semakin membuak-buak tatkala melihat kaabah.. so near and yet so far.

Entah semuanya bagai di susun segalanya oleh Allah, kehadiran aku di Doha yang tidak berapa lama seolah-olah menyediakan aku untuk hidup dan tinggal di tanah hijaz. Alhamdulillah pada pertengahan tahun lepas, aku di terima bekerja di Jeddah. Seolah-olah suatu impian menjadi kenyataan.

Aku masih teringat masa aku mula-mula mengerjakan umrah pada tahun 2001, berdetik di hati ini, ingin bekerja di tanah hijaz bagi menyumbangkan kepakaran dan ilmu yang ada untuk pembangunan tempat suci umat islam....

Aku juga masih teringat lagi apabila saya mengkhabarkan berita gembira tentang tawaran kerja di Jeddah pada isteri saya; dia berkata "doa abang telah di makbulkan syukur alhamdulillah". Memang tidak di nafikan dan sukar untuk kita menduga... benarlah seperti yang pernah aku baca dari kitab-kitab yang Allah akan memakbulkan setiap doa hambanya samada cepat atau pun lambat samada di dunia maupun di akhirat. Kita hanya perlu yakin dan teruskan berdoa dan berdoa dengan sabar dan taat. Insyallah Allah akan makbulkan. Siapalah sangka suatu doa yang hanya dari detikan di hati 10 tahun dulu menjadi kenyataan 10 tahun kemudian..... Sesungguhnya Allah Maha Kaya, Maha Mendengar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang....

Beberapa minggu yang lalu sebelum datangnya Ramadhan isteriku ada berkata dengan suatu azam katanya; "Insyaallah tahun ni nak cuba buat yang terbaik di bulan Ramadhan ni..". Di benak fikiran ini pun berkata, aku juga ingin berbuat begitu jua. Moga Allah memberi kita kekuatan untuk beramal yang terbaik di bulan ini dan menemukan kita dengan Malam Lailatul Qadar insyallah..

Moga Allah memberi kita kekuatan untuk beramal dengan terbaik dengan segala nikmat yang di berikan pada kita insyallah. OH Allah terima kasih kerana merealisasikan impian ku menjadi kenyataan. Syukur Alhamdulillah.






No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

World Time


All right reserved © 2007. All materials presented belong to Mohamadj at www.mohamadj.com. Any materials can be reproduced with permission without changing the original content and has to be credited. Other material not stated belong to Mohamadj belongs to its owner.

Copyright © 2009 www.mohamadj.com